Tuesday, November 17, 2009

Pemuda yang bersujud kaku


Tadi aku ke rumah Allah
melangkah atas nama imarah dan barokah

melewati selipar-selipar di tangga yang ada cuma sepasang dua
dan suara-suara pemuda
yang tak serancak di bulan puasa
atau tika majlis kuliah seorang ustaz muda,
adalah seorang dua
membaca kalam Tuhan dengan asyiknya,
melantunkan udara kedamaian pada hati yang kerinduan.

Tadi aku ke rumah Allah
sedang dalam duduk bermenung
menanti getaran suara muazzin
memanggi sekalian abidin,salikin jua ghafilin
terlihat aku satu sosok tubuh di cermin kaca
menyingkap cerita di sebalik tabir saf pemuda
aku lihat ada lelaki yang sujudnya lama
lama dan terusan berlama
dahinya mengucup hamparan benang-benang
wilayah anbiya'.


Pemuda ini,
ku lihat masih terus sujud
sehingga terasakan malam menjadi tua
dengan menanti selesai sujudnya
seakan batu yang melekat erat
mencium bumi dalam ketundukan
pemuda ini seolah tak mahu bangkit lagi melihat dunia
dan terus tenggelam dalam keabdiannya
lalu bertanya dalam diri
"wahai pemuda,dosa sebesar apakah yang kau bentangkan kepada tuhanmu sehingga lama benar sujudmu?"
sedang aku yang berselimut pakaian dosa
kerap pula melupakan
munajat dan rayuan harapan dalam sujud di hamparan
apatah lagi bertarung dengan belitan keenakan nikmat malam
untuk sembahkan sebuah pengabdian
dalam tunduk dan rintihan kekesalan

aku melihat pemuda itu
masih jitu dalam sujudnya
seolah dalam nafasnya berkata
biar aku mati dalam keadaan begini
aku tak mahu bangkit lagi.
dengan hati yang mencium bumi
Betapa,dekat lagi rohmu dengan ilahi Rabbi
beruntunglah kamu,wahai pemuda yang bersujud kaku

akhirnya kau ku lihat bangun jua
sementara aku,dalam menanti kau mengangkat wajah
sedang separuh nyawa dibaham lawwamah
dan pukulan pada diri
mengapa tak bisa sujud seperti itu
seorang pemuda yang bersujud kaku

10.00p.m
sajak dicipta dalam otak sewaktu melihat peristiwa benar ni di Al Ghazali sebelum isya'  tadi. Astagfirullah(dan saya tidak dapat mengenalpasti siapa pemuda tersbut,semoga Allah memberkati beliau)

2 comments:

attiq said...

cop !

baru nak tanya sapa dia pemuda tuh.haha.x la.mg mengambil ibrah drpd pemuda td.yg asyik sujud ng TuhanNya.huuwaaa~

barakallahufik~

Serikandi Islam said...

haha..pemuda ni xde kaitan ape pun walau sape pun dia..yg marik phatian cuma ibadahnya tu..um..smoga kite semua dpt kekuatan utk beribadat seperti-Nya

Related Posts with Thumbnails